Software as a Service

Earn Value Management Proyek Konstruksi

Tidak peduli berapa banyak perencanaan yang mungkin Anda lakukan, setelah Anda memulai proyek yang Anda jalankan buta. Yah, setidaknya itu terasa seperti itu. Anda memiliki proyek yang semuanya dipetakan di atas kertas, tetapi bagaimana Anda bisa tahu apakah apa yang Anda rencanakan benar-benar terjadi?

 

Anda mungkin akan mengetahui dalam tahap eksekusi, ketika perencanaan tidak lagi teoritis. Dan ketika proyek terungkap di dunia nyata, salah satu hal yang lebih sulit untuk dilakukan, ketika Anda ditarik ke ratusan arah yang berbeda, adalah untuk mengawasi kinerja dan kemajuan proyek.

 

Berurusan dengan masalah adalah bagian dari pekerjaan, tetapi tidak ada pekerjaan jika proyek gagal karena Anda tidak dapat memantau dengan benar untuk tetap di jalurnya. Untungnya, ada teknik manajemen proyek yang telah dikembangkan untuk mengukur kinerja dan kemajuan proyek. Earned value management (EVM) adalah salah satu teknik yang, dalam satu sistem terintegrasi, dapat secara akurat meramalkan masalah sehingga Anda dapat mengelola kinerja proyek dengan lebih baik.

 

Apa itu Manajemen Nilai yang Diperoleh?

Sebagaimana dicatat, EVM adalah teknik yang digunakan manajer proyek untuk melacak kinerja proyek mereka terhadap baseline proyek. Seringkali kemajuan proyek dianggap hanya sebagai di depan atau di belakang jadwal dan di atas atau di bawah anggaran. Namun, bagaimana jika Anda lebih cepat dari jadwal, tetapi biayanya lebih tinggi dari anggaran yang Anda rencanakan? Atau, bagaimana jika Anda terlambat dari rencana, tetapi biayanya lebih rendah daripada yang Anda perkirakan?

 

Di sinilah mengetahui nilai yang diperoleh membantu. Ini dapat memberikan informasi yang lebih dalam tentang proyek Anda. Dan ketika belajar tentang perolehan nilai, penting untuk diingat bahwa ada tiga istilah yang terkait dengannya, yang masing-masing sedikit berbeda.

 

Earned Value Analysis (EVA): Teknik manajemen proyek ini adalah kuantitatif. Ini mengevaluasi kinerja proyek dengan mencari tahu kemungkinan hasil proyek. Ini dilakukan dengan membandingkan kemajuan dan anggaran kerja yang direncanakan dengan biaya aktual.

Earned Value Management (EVM): Metodologi ini mengukur kinerja proyek dengan jadwal dan anggaran terintegrasi, yang didasarkan pada struktur rincian pekerjaan proyek (WBS).
Earn Value Management Proyek Konstruksi

Earned Valued Management System (EVMS): Ini adalah kumpulan alat, template, proses dan prosedur yang digunakan organisasi untuk melakukan EVM.

Elemen Grafik Manajemen Nilai Yang Diberikan

Perhitungan untuk Manajemen Nilai yang Diperoleh

Ada perhitungan yang bisa dilakukan dengan cepat dan mudah untuk mengeksekusi EVM. Untuk melakukannya, Anda perlu mengetahui hal-hal berikut:

 

Planned Value (PV): Jumlah yang dianggarkan melalui periode pelaporan saat ini

Biaya Aktual (AC): Biaya aktual hingga saat ini

Earned Value (EV): Total anggaran proyek dikalikan dengan persentase proyek selesai

Setelah Anda memiliki angka-angka itu di tangan, Anda sekarang dapat melakukan beberapa perhitungan:

 

Schedule Performance Indeks (SPI): Perhitungan ini melibatkan membagi EV oleh PV untuk mengukur kemajuan yang dicapai terhadap di mana Anda diharapkan untuk maju pada titik tertentu. Jika Anda mendapatkan nilai kurang dari 1,0, itu berarti Anda telah melakukan lebih sedikit pekerjaan daripada yang Anda proyeksikan untuk poin ini. Sementara nilai lebih dari 1.0 berarti Anda telah menyelesaikan lebih dari yang direncanakan.

Cost Performance Index (CPI): Untuk perhitungan ini Anda membagi EV oleh AC untuk mengukur nilai pekerjaan yang diselesaikan dengan biaya sebenarnya. Sekali lagi, jika Anda mencapai angka kurang dari 1,0, biaya Anda lebih tinggi daripada yang dianggarkan. Angka yang lebih tinggi dari 1,0 berarti biayanya lebih kecil dari yang dianggarkan.

Estimated At Completion (EAC): Dengan perhitungan ini, Anda membagi total anggaran proyek dengan nilai CPI yang Anda temukan di atas.

EVM Luar Biasa, Dengan Sedikit Peringatan

EVM adalah teknik yang dapat Anda gunakan untuk membantu mengelola dan mengontrol proyek Anda, tetapi EVM tidak akan menyelesaikan semuanya. Selain itu, seperti catatan PMI, itu tidak selalu bekerja pada proyek Anda. Ini bukan peluru ajaib yang dapat menembus semua masalah proyek, dan itu memiliki beberapa jebakan.

 

Anda tidak dapat hanya mengandalkan pengelolaan nilai yang diperoleh. Ingat, itu hanya menghitung titik data obyektif tunggal. Nilai yang diperoleh dari proyek Anda dapat berubah dan dapat berubah dengan cepat. Secara alami, biaya dan kemajuan jarang tercermin dalam proyek sebenarnya seperti ketika Anda menjalankan proyek. Jadi, EVM bertindak sebagai pengaman dan menyediakan data yang berguna. Sebaiknya lakukan penghitungan ini setiap bulan atau lebih sering jika durasi proyek Anda lebih singkat.

 

EVM Tidak Memastikan Kualitas

Ada beberapa hal yang EVM tidak menawarkan jendela untuk dilihat, seperti kepuasan pelanggan dan kualitas proyek. Kinerja proyek yang berkaitan dengan faktor-faktor penting seperti jadwal dan anggaran dilacak dengan EVM. Tetapi sebuah proyek yang sukses bukanlah yang hanya dibawa tepat waktu dan sesuai anggaran. Jika pelanggan Anda tidak puas atau kualitas proyek atau layanan buruk, ada masalah besar, terlepas dari jadwal pertemuan dan permintaan anggaran.

 

Tanpa Data Akurat, EVM Tidak Berguna

Juga, jika Anda tidak memasukkan semua biaya aktual dalam perhitungan Anda, maka hasilnya tidak akan secara akurat mencerminkan kemajuan atau kinerja proyek. Jika Anda menggunakan Manpro maka secara otomatis membuatnya dan menginformasikan status earn value

Gunakan software online Manpro.id untuk mendapatkan Ean Value Management dalam proyek Anda 

Artikel lain

https://manpro.id/2018/12/19/memilih-perangkat-lunak-yang-tepat-untuk-anda/

https://manpro.id/2018/12/20/tips-untuk-pemula-di-document-control-proyek/

Author


Avatar